Rabu, 15 Januari 2020

Sumber vitamin C

Apa itu penyakit skorbut?

Penyakit skorbut terjadi ketika kekurangan vitamin C, atau asam askorbat. Kekurangan menyebabkan gejala kelemahan, anemia, penyakit gusi, dan masalah kulit. Ini karena vitamin C diperlukan untuk membuat kolagen, komponen penting dalam jaringan ikat. Jaringan ikat sangat penting untuk struktur dan dukungan dalam tubuh, termasuk struktur pembuluh darah. Kekurangan vitamin C juga akan mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, penyerapan zat besi, metabolisme kolesterol dan fungsi lainnya.

Penyakit ini merupakan penyakit yang disebabkan oleh defisiensi vitamin C (asam askorbat) yang parah dan kronis. Kebanyakan orang menganggap penyakit skorbut sebagai penyakit di masa lalu, ketika para pelaut harus menghabiskan berbulan-bulan di laut tanpa akses ke buah dan sayuran segar. Walaupun penyakit skorbut jarang terjadi di masyarakat modern, penyakit skorbut masih ada. Siapa pun yang dietnya tidak mencukupi dalam vitamin C berisiko.

Timbulnya gejala penyakit skorbut tergantung pada berapa lama yang dibutuhkan seseorang untuk menggunakan cadangan vitamin C mereka yang terbatas. Tubuh manusia tidak dapat membuat vitamin C. Misalnya, jika makanan tidak mengandung vitamin C sama sekali, rata-rata timbulnya gejala adalah sekitar empat minggu. Vitamin C adalah nutrisi penting yang membantu tubuh menyerap zat besi dan menghasilkan kolagen. Jika tubuh tidak memproduksi cukup kolagen, jaringan akan mulai rusak.

Hal ini juga diperlukan untuk mensintesis sumber terpercaya dopamin, norepinefrin, epinefrin, dan karnitin, yang diperlukan untuk produksi energi. Gejala kekurangan vitamin C dapat mulai muncul setelah 8 hingga 12 minggu. Tanda-tanda awal termasuk kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, kelelahan, lekas marah, dan lesu. Dalam 1 hingga 3 bulan, mungkin ada tanda-tanda:
  • anemia
  • mialgia, atau nyeri, termasuk nyeri tulang
  • pembengkakan, atau edema
  • petechiae, atau bintik-bintik merah kecil akibat pendarahan di bawah kulit
  • rambut pembuka botol
  • penyakit gusi dan kehilangan gigi
  • penyembuhan luka yang buruk
  • sesak napas
  • perubahan suasana hati, dan depresi

Pada saatnya, orang tersebut akan menunjukkan tanda-tanda. Sumber edema umum, ikterus berat, penghancuran sel darah merah, yang dikenal sebagai hemolisis, perdarahan mendadak dan spontan, neuropati, demam, dan kejang-kejang. Itu bisa berakibat fatal.

Bayi dengan penyakit skorbut akan menjadi cemas dan mudah tersinggung. Mereka mungkin mengalami rasa sakit yang menyebabkan mereka mengambil posisi kaki katak untuk kenyamanan. Mungkin juga ada Sumber perdarahan subperiosteal yang terpercaya, sejenis pendarahan yang terjadi di ujung tulang panjang. Penelitian pada hewan menunjukkan Sumber terpercaya bahwa kekurangan vitamin C pada wanita selama kehamilan dapat menyebabkan masalah dengan perkembangan otak janin.

Penyebab penyakit skorbut

Gejala penyakit skorbut disebabkan oleh tidak memiliki cukup vitamin C dalam makanan Anda selama minimal 3 bulan. Vitamin C terutama ditemukan dalam buah dan sayuran. Bahkan orang yang tidak makan dengan sangat sehat setiap saat biasanya tidak dianggap berisiko terkena penyakit skorbut. Hal-hal yang meningkatkan risiko penyakit skorbut Meskipun penyakit skorbut jarang terjadi, Anda mungkin lebih berisiko jika:
  • melakukan diet "mode" yang tidak biasa atau terbatas - dengan sangat sedikit atau tanpa sumber vitamin C
  • makan sangat sedikit makanan sama sekali - alasan yang mungkin termasuk perawatan yang membuat Anda merasa sangat sakit sepanjang waktu (seperti kemoterapi) atau gangguan makan seperti anoreksia
  • melakukan diet yang buruk dan merokok - merokok mengurangi jumlah vitamin C yang diserap tubuh Anda dari makanan
  • melakukan diet yang buruk dan sedang hamil atau menyusui - tubuh Anda membutuhkan lebih banyak vitamin C saat ini.

Kelompok berisiko tinggi untuk penyakit skorbut

  • Ada berbagai faktor atau masalah gaya hidup yang dapat meningkatkan risiko penyakit skorbut. Ini termasuk:
  • diet yang tidak sehat - orang-orang yang secara teratur mengabaikan diet mereka seperti pecandu alkohol, pengguna narkoba, orang tua atau orang yang sakit mental
  • diet ketat - khususnya beberapa diet yang tidak termasuk kelompok makanan (misalnya, versi ekstrim dari diet tinggi protein, rendah karbohidrat)
  • ketergantungan - beberapa orang lanjut usia atau anak kecil yang tidak diberi perawatan yang memadai
  • diet alergi - yang sangat membatasi dalam upaya untuk mengelola alergi tertentu
  • gangguan makan - seperti anoreksia nervosa atau bulimia
  • merokok - karena perokok membutuhkan lebih banyak vitamin C untuk mengatasi tekanan ekstra pada tubuh mereka
  • makan rewel - beberapa pemakan rewel tidak akan makan buah dan sayuran.

Komplikasi penyakit 


Pada bayi dan anak kecil dengan penyakit skorbut, pertumbuhan tulang panjang di lengan dan kaki biasanya kerdil. Ini karena kekurangan vitamin C membuat lempeng-lempeng pertumbuhan di tulang mengeras sebelum waktunya. Pada orang-orang dari segala usia, penyakit skorbut yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi termasuk anemia, serangan jantung atau kematian.